Pelajari Kapan Mengambil Asuransi Di Blackjack Casino

asuransi

Setiap pencarian permainan kasino biasanya akan menghasilkan beberapa permainan populer, blackjack, menjadi salah satu permainan tersebut. Gim blackjack sering kali bisa menjadi salah satu gim kasino paling sederhana yang dapat dimainkan pemain, namun membutuhkan strategi yang cukup.

Permainan blackjack, atau 21 blackjack sebagaimana beberapa orang menyebutnya, telah ada sejak tahun 1700-an. Meskipun awalnya  game slot online dibawa dari Eropa, permainan yang populer di Amerika juga dan nama populer vingt et un, dengan cepat diubah menjadi blackjack.

Mempelajari cara bermain blackjack relatif mudah. Semua pemain dibagikan dua kartu oleh dealer, satu menghadap ke atas dan satu menghadap ke bawah. Tujuan dari blackjack online adalah untuk memiliki kartu yang bernilai lebih dari House tanpa memiliki total lebih dari 21. Jika seorang pemain meminta pukulan (dikenal sebagai mengambil kartu lain dalam aturan blackjack) dan mencapai total 21, ini adalah dikenal sebagai bangkrut, dan pemain kehilangan tangan dan taruhannya.

Namun, terkadang dealer dan pemain memiliki tangan yang sama. Jika game blackjack internet tampak seri, push akan terjadi di game blackjack tersebut. Ini berarti bahwa baik House maupun pemain tidak mengambil alih, dan semua taruhan blackjack dikembalikan ke pemilik aslinya.

Strategi blackjack lain yang harus diperhatikan pemain adalah asuransi. Opsi ini hanya tersedia jika dealer memiliki kartu atas yang merupakan As. Sebelum dealer memeriksa kartu hole-nya (kartu menghadap ke bawah), pemain dapat memilih untuk menaruh asuransi di tangan dealer. Pemain kemudian bertaruh bahwa dealer memiliki di tangan mereka natural atau dua kartu 21 (ace dan kartu dengan nilai 10). Ini bisa menjadi taruhan yang menguntungkan bagi pemain karena hasilnya 2: 1, jika berhasil.

Asuransi berjangka berasal dari gagasan bahwa seorang pemain dapat melindungi taruhan aslinya bahkan jika dealer memiliki blackjack. Dengan bertaruh separuh penuh dari taruhan awal Anda, seorang pemain dapat memperoleh kembali uang yang kemungkinan besar akan hilang jika seorang pemain memiliki blackjack. Saat bermain blackjack kasino, pemain harus memperhatikan bahwa taruhan asuransi diletakkan pada bagian khusus dari meja, yang biasanya bertuliskan “Insurance Pays 2: 1”.

Beberapa pencuri kartu bosan menggunakan asuransi karena asuransi memberikan keuntungan yang cukup besar bagi rumah tersebut. Faktanya, taruhan asuransi yang tidak bias sebenarnya akan membayar pada 9: 4 dan bukan 2: 1. Namun, jika pemain telah menghitung kartu, dia mungkin tahu bahwa lebih dari sepertiga dari tumpukan adalah sepuluh kartu nilai, dalam hal ini asuransi menjadi taruhan yang bagus.

Menghitung kartu blackjack adalah trik yang populer, dan berguna dalam skenario seperti membeli asuransi atau melakukan pukulan keras 17. Pemain dapat merasa lebih percaya diri untuk membuat taruhan yang lebih besar jika mereka tahu apa yang telah dimainkan.

Warisan Setumpuk Kartu Dan Setelannya

warisan

Kartu permainan banyak digunakan sekarang dalam permainan termasuk black jack, poker, bakarat plus dalam permainan keren non-perjudian yang tak terhitung jumlahnya. Menariknya, kartu-kartu tersebut telah diciptakan sejak lama dalam sejarah budaya manusia dulu dan berlaku hingga saat ini.

Pada paruh terakhir situs slot online terpercaya  ke-14, dealer mengungkapkan apa yang kemudian biasanya disebut “kartu Saracen” ke Eropa abad pertengahan. Mereka yang selamat dari hantaman pes pindah ke daerah perkotaan, di mana mereka menciptakan kelas baru pedagang dan pengrajin – borjuis metropolitan. Setelah kemiskinan dan diskriminasi era kegelapan berkurang, pekerjaan, serikat pekerja, dan perguruan tinggi berangkat untuk memulihkan, dan pendekatan teknologi terbaru diperhatikan seiring dengan waktu untuk hiburan, kesenangan, dan kegembiraan.

Pada masa-masa awal Renaisans, literatur, kartu, dan edisi diproduksi secara manual. Permainan kartu diperluas ke seluruh Italia oleh sekelompok apresiator karya seni yang dibentuk saat ini. Pada akhir abad ke-14 banyak metro utama di Eropa bersama dengan Viterbo di Italia, Paris, dan Barcelona, ​​dapat memperoleh manuskrip instruksi kartu yang diterangi. Seniman dan cendekiawan keliling membuka manuskrip-manuskrip ini ke seluruh benua dan popularitas mereka berkembang pesat. Di awal abad ke-15, satu pemain sudah cukup untuk memenuhi permintaan sebuah kota. Pada pertengahan abad, bagaimanapun, mulai ada kebutuhan untuk beberapa toko yang berkomitmen pada pembentukan mereka.

Naskah kartu tidak dihargai oleh semua orang. Memang banyak yang dipertaruhkan oleh hiburan aneh ini dan melihatnya sebagai kekuatan untuk mempromosikan taruhan dan sebagai produk sosial yang jahat dan melawan iblis. Pada masa Reformasi Protestan, kartu-kartu itu dikenal sebagai “Gambar Setan”.

Meskipun demikian, cara itu bertahan. Mary, Ratu Skotlandia, suka bertaruh besar bahkan pada hari Minggu dan pada akhir abad XVII London mempersembahkan The Compleat Gamester, melatih lebih dari selusin jenis permainan dan metode dasar untuk masing-masing permainan. Di Venesia, toko-toko eksotis – casini – menerima aristokrat yang beruntung untuk permainan kartu dan pelacur. Dari sana, permainan bernama primero menyebar ke Eropa dan kemudian berubah menjadi poker.

Setelah beberapa tahun, permainan itu dimainkan dan disukai oleh para wanita dan juga pria, petani, tukang kayu, dan pedagang serta pelacur dan bangsawan. Setelan jas pada saat itu dari dek Swedia yang populer berada dalam urutan peringkat: sun, king, queen, knight, dame, valet, dan maid. Di Florence, kartu digariskan sebagai wanita telanjang dan penari, dengan penari sebagai level termurah.

Tidak ada jumlah kartu atau model yang khas di setumpuk pada saat itu. Jumlah kartu sebenarnya bisa bervariasi dari tiga puluh enam sampai 40 atau bahkan lima puluh dua. Pakaian waktu itu bergambar kekayaan, jatah lezat, pertahanan angkatan bersenjata, dan olahraga yang populer di istana. Ini adalah koin, cangkir, pedang, dan pentungan. Simbol-simbol yang kita kenal digunakan di Prancis pada abad ke-15: dalam warna merah, Couers (Hati) berarti gereja, carreaux (ubin berlantai persegi) melambangkan kelas bisnis; berwarna hitam, ada piques (tusukan dan kepala panah) yang menggambarkan otoritas, dan trifles (daun semanggi trefoil) sebagai simbol petani. Beberapa jiwa heroik pada satu titik di sepanjang jalan membuang wakil bangsawan untuk ratu.

Setelah beberapa waktu, tumpukan kartu yang kita kenal sekarang mulai terbentuk. lima puluh dua kartu dengan pangkat yang melingkari empat jenis khusus. Gugatan tersebut termasuk Sekop, Berlian, Hati, dan Klub dengan As, Raja, Ratu, dan Jack menghitung sepuluh dan sisa kartu, 2 hingga 10, dihitung pada nomor wajah mereka.